Sejarah Dari Suku Indian Di Negara Amerika Serikat

Benua Amerika merupakan benua terbesar kedua di dunia setelah Asia. Benua ini terletak di antara Samudra Pasifik dan Samudra Atlantik. Benua ini ditemukan oleh penjelajah Italia Christopher Columbus sekitar 500 tahun yang lalu. Pada saat ini, pada 14 Agustus 1498, Columbus menemukan bagian selatan Benua Amerika.

Dia kemudian terinspirasi oleh anggota kru Amerigo Vespucci, yang bepergian bersamanya, untuk mengadopsi nama Amerika. Dikatakan bahwa jauh sebelum orang Eropa tiba di Amerika, suku asli yang dikenal sebagai penduduk asli Amerika menetap di sana. Menurut berbagai sumber, suku ini berasal dari Asia dan mendiami daerah ini sekitar 15.000 tahun yang lalu.

Sejarah Asal Mula Suku Indian Di Amerika

Orang India memigrasikan orang India dari Asia ke Amerika selama Zaman Batu, menurut Sejarah Amerika. Menurut para ahli, perilaku orang India di AS tidak jauh berbeda dengan orang Asia. Selanjutnya, fosil manusia purba tidak pernah ditemukan di Amerika Serikat.

Orang India memiliki budaya yang disebut Am meia. Nama ini diciptakan untuk membedakan budaya India di Amerika dari India di Asia. Salah satu kelompok yang paling menonjol dalam suku adalah suku Indian Maya. Kelompok ini hidup di Amerika Tengah atau sekitar Guatemala, Honduras dan Meksiko.

Ramalan Hari Kiamat Dari Suku Indian

Beberapa tahun yang lalu, nama suku Indian Maya menonjol karena mereka meramalkan akhir dunia pada tahun 2012. Sekitar 500 hingga 800 SM. Kemudian suku Indian Toltec dan suku Indian Aztec berkembang. Suku Indian Maya sangat terkenal dengan ukiran atau pahatannya yang sangat bagus. Manusia memiliki kemampuan memecahkan batu dengan sangat baik. Beberapa temuan yang masih hidup menunjukkan balok-balok batu besar yang tersusun rapi.

Reruntuhan suku Indian Maya masih bisa dilihat sampai sekarang di Labna Yucatan. Perebutan kekuasaan Orang India tampaknya takut orang kulit putih datang ke Amerika. Perebutan kekuasaan atas tanah tidak ada habisnya. Akibatnya, sering terjadi perang kecil antara orang India dan pendatang di berbagai tempat. Sebuah publikasi ilmiah berjudul “The Strategy of the African American Community to Defeat White Power in the Southern States”, mengklaim bahwa penjajah menggunakan India untuk mengembangkan dan inovasi ekonomi, termasuk merangsang roda ekonomi.

Lengsernya Suku Indian Di Negara Amerika

Mereka sering digunakan sebagai budak. Seiring waktu, orang kulit hitam dari kalangan ekonomi bawah juga menjadi budak. Sama seperti orang India. Baca: Mahkamah Agung AS Akui Separuh Oklahoma Milik Orang India. Semakin kuat perbudakan, semakin kuat penjajah Amerika, semakin kuat perlawanan India.

Akhirnya orang Indian New England dan Virginia dipaksa keluar dari wilayah mereka. Mereka juga harus mengenali kehadiran dan kekuatan keputihan. Orang-orang India itu tidak tenang dan berusaha melawan. Namun, mereka semakin terisolasi dari pemerintah pusat dan di bawah tekanan kolonial yang kuat.

Perlawanan yang dipimpin India hanya menggunakan senjata konvensional. Sementara itu, para penyerang menggunakan senjata yang lebih canggih dan modern. Perang jamur ini membunuh ribuan suku Indian. Orang India terus menjadi miskin karena mereka tidak ingin meninggalkan negara tempat mereka tinggal. Pembunuhan berantai juga terjadi. Ketika populasi India berkurang dari hari ke hari, orang Eropa akhirnya berhasil mengambil alih Amerika. Amerika Serikat secara resmi didirikan pada tanggal 4 Juli,

Share Post

Leave a Reply

Your email address will not be published.