Perkembangan Teknologi Industri Asal Budaya Norwegia Dan Indonesia

Di sisi lain, Indonesia menyambut baik dan mendukung penuh kerja sama UR-Norwegia di bidang energi, dengan mempertimbangkan kemajuan teknologi dan pengalaman Norwegia dalam pengembangan industri minyak dan gas. Ini adalah topik standar dari Pertemuan Konsultatif Indonesia Dan Norwegia. tentang Energi Bilateral yang diadakan di Thin Hotel Bristol di Oslo. Delegasi Indonesia dipimpin oleh Evita H. Legowo, Direktur Migas Departemen ESDM. Delegasi Norwegia dipimpin oleh Menteri Perminyakan dan Energi Odd Sverre Haraldsen.

Pada pertemuan tersebut, acara dibagi menjadi 4 sesi: kebijakan energi, kebijakan minyak dan gas, ketenagalistrikan dan energi terbarukan dan lingkungan. Topik yang dibahas pada pertemuan tersebut antara lain kedalaman air dan kebutuhan LNG untuk produksi migas yang rendah, pengelolaan dan perlindungan karbon, serta pengenalan konsep dan teknologi industri perminyakan di Indonesia untuk menerapkan proses pembersihan (CDM). pendidikan dan pelatihan tenaga listrik dan kelistrikan serta pengetahuan lingkungan di bidang lingkungan hidup.

Norwegia Dan Indonesia Sepakat Berkembang Bersama

Dalam hal minyak, Indonesia dan Norwegia telah sepakat untuk bergerak dan berkembang bersama, mengingat masa depan energi tidak akan bergantung pada minyak dan gas. Kelompok ekonomi tersebut dikatakan 33 persen lebih baik dari negara maju lainnya dan 100 persen lebih baik dari negara maju atau berkembang. Juga, ada kebutuhan untuk memiliki komunitas yang mendukung untuk mencapai tingkat ini. Demonstrasi dapat dilihat di negara-negara yang memperoleh manfaat dari peralatan teknis dan elektronik dengan hak, aturan bisnis, dan keterampilan terbaik. Menurut juru bicara WEF Oliver Cann, konsumen, bukan bisnis dan pemerintah, memasang kejutan listrik.

Laporan tersebut menunjukkan bahwa Eropa masih menjadi yang terdepan dalam teknologi karena memiliki tujuh negara terpenting di dunia. Tetapi Silja Baller, pemimpin politik dan penulis program tersebut, mengatakan kepada VOA bahwa ada beberapa berita yang sangat menarik dari Timur Tengah dan Afrika sub-Sahara. Tahun ini ada banyak kekayaan. Di negara-negara seperti Lebanon menuju jihad. Afrika Selatan dan Pantai Gading telah berkembang sebagai contoh di mana ummaduhu berada. Ethiopia adalah pemimpin acara tahun ini.

Pengembangan Teknologi Minyak Dan Gas Bumi

Adapun kemungkinan kerjasama dalam penelitian dan pengembangan teknologi minyak dan gas bumi, disebutkan kesepakatan antara PT Pertamina dan Statoil Hydro. Dalam acara tersebut, pertemuan membahas zero wabah industri minyak dan gas, serta kemungkinan untuk mengkoordinasikan operasi dan emisi CO2. Pertemuan bisnis antara Direktorat Jenderal Minyak dan Gas Bumi, Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral, PT Pertamina, PT PLN dan Statoil Hydro dilakukan untuk menjajaki peluang bantuan di sektor panas bumi. Dirjen Migas, Departemen ESDM, BPMIGAS dan PT Pertamina dengan Hamworthy AS System (kilang LNG mini) untuk menciptakan peluang pengembangan kilang LNG kecil di Indonesia.

Dubes RI mengunjungi Pabrik LNG Mini Kolsness Gasnis, Tinfos Fabric (Tinfosas) di Notodden dan bertemu dengan perusahaan-perusahaan di Oslo yang menyediakan teknologi dan peralatan LNG. Untuk meningkatkan investasi di kedua negara, telah dibentuk 3 kelompok industri: minyak dan gas, energi terbarukan dan lingkungan. Kelompok kerja ini berharap dapat mengadakan pertemuan sesuai kebutuhan dan hasilnya akan dipresentasikan pada konferensi energi kedua.

Meningkatkan Lingkungan Bisnis Dan Pertumbuhan Ekonomi

Baller mencatat bahwa Afrika Selatan telah membuatnya lebih mudah diakses dengan mengurangi nomor telepon dan bahwa Pantai Gading telah meningkatkan lingkungan bisnis. Pada tahun 2013, dibutuhkan rata-rata 32 hari untuk membuka kantor baru di Pantai Gading. Sekarang hanya tujuh hari telah berlalu.

Laporan tersebut mencatat bahwa kesenjangan digital antara negara-negara kaya dan miskin semakin melebar, sebagian besar disebabkan oleh kesenjangan dalam peristiwa-peristiwa seperti Internet. Menurut penulis, peristiwa tidak hanya menentukan pertumbuhan ekonomi, tetapi juga menimbulkan hambatan besar bagi perkembangan negara kilat.

Share Post