Banyak Belajar Suku Budaya Asal Negara Arab Saudi

Banyak Belajar Suku Budaya Asal Negara Arab Saudi

Seperti biasa, penerbangan Riyadh Saudia Airlines dari Madinah mengawali pidatonya. Dan orang Arab lainnya. Saya mendengar rekaman dari jendela kecil di ujung gurun terlihat. Dan Medina Salah, disembunyikan di kota gurun Arab Saudi oleh teman-temanku. Banyak yang telah mendengar tentang Petra, putra kepala dunia Arab dan Yordania. Namun Madain Salah, kota terbesar kedua di Nabatean, teman-temannya, dan Situs Warisan Dunia UNESCO, bagaimanapun, adalah tempat yang tidak diketahui.

Kota ini, yang pernah dikunjungi oleh wujud wangi kuno, memainkan peran utama dalam membangun dan memelihara kendali perdagangan itu. Tetapi suatu hari, batu yang keluar dari tembok, yang ditemukan di kuburannya, disimpan untuk yang terakhir dari kerajaan untuk menghancurkan lawan-lawannya.

Menceritakan Kisah Penjaga Perdamaian

Banyak Belajar Suku Budaya Asal Negara Arab Saudi

Empat jam kemudian, Madinah berada di daerah Al Ula, terganggu oleh provinsi Hijaz dan hotel. Ahmed bertemu pemandu wisata kami keesokan paginya setelah sarapan. Dia adalah pria tinggi berjanggut cerah yang merayakan Thobia dengan kostum tradisional Arab dan ghutra merah tradisional. Dia tersenyum dan berkata bahasa kami adalah Selandia Baru. Madain Saleh Nabathites adalah kota kedua di Petra. 40 km sebelah utara hotel kami dalam perjalanan menuju Madain Salah, Ahmed menceritakan kisah Penjaga Perdamaian, properti, dan reputasi yang dapat diperoleh, melalui kemampuannya menyimpan air di lingkungan gurun yang keras.

Semua mata tertuju pada perdagangan Madin Salah dengan pelabuhan Afrika di Gaza, Mediterania, dan utara. Tunggangan unta dan pajak – termasuk rempah-rempah, dupa, dan rempah-rempah – berhenti di pilar untuk meminta istirahat dan air. Sekarang milik kerajaan Nebat, dibatasi oleh rantai 106 laut, Laut Merah, dan terlibat dalam pelayaran darat perbekalan Romawi. Daerah perdagangan Nebat yang luas, mulai menjarah kota-kota, dan di kedua jalur itu, semua kelengkungan harus hilang. Madain Salah terletak di padang pasir dengan hanya perlindungan luar biasa yang dihilangkan. Sebagian besar kota masih terkubur dalam lapisan pasir.

Informasi Tentang Bahasa Semit Kuno

Seberapa besar, berapa banyak yang ditemukan, lebih banyak lagi, apa kuburan 131. Pertama-tama dibangunlah pemandangan yang luas. Sahabat Nabatean, mendalami arti ‘seni artistik yang paling mendekati kebenaran, sayap elang, dalam bentuk simpanse, dan seni griffin; alamat, tetapi mungkin tidak, bagaimanapun, kadang-kadang diperlukan. Serius Kami berdiri di depan orang tua, seperti di tengah laut Halim bin.

Grafik di kuburan untuk memberikan informasi tentang nama, hubungan, pedoman pekerjaan dan penghuni. Sejarah bahasa tertulis orang Nabatean, saya dan teman-temannya tidak akan pergi, jadi teks-teks ini hanya bisa ditemukan di Madain Salah, semuanya unik. Ahmed Ketika kita mengatakan teks itu ditulis dalam bahasa Aram, bahasa Semit kuno, dan juga di Timur Tengah, lingua franca. Bahasa Ibrani untuk perdagangan dan perdagangan sangat penting, namun bahasa Arab Nabataean yang digunakan dalam bentuk pertama menunjukkan bahwa Ahmed telah menetap.

Pengingat Makam Gunung Tertinggi

Dari jumlah tersebut, makam tersebut adalah salah satu yang paling terkenal dari Farid Qasr al – terutama dalam kalimatnya, karena wajahnya yang sederhana. Pasang bukaan tengah (ornamen segitiga) ke dinding pintu masuk tempat mayat perintah penyiksaan akan diterima. Farid Al Qasr di makam gunung tertinggi dan gurun diukir atau dipotong dari naga yang tidak biasa dibuat.

Emas, yang telah diratakan dari luar ke pegunungan berpasir, berakar di lantai pengirikan, dan ketika saya keluar dari pekerjaan untuk dibawa kepada saya, itu tampak seperti sampo yang bijaksana bahwa saya telah jatuh ke dalam angin dan hujan. Dan keheningan yang tak tertahankan. Dan tempat pemakaman, seperti itu hanya langkah-langkah realitas kita di depan mata kita yang akan ditutup karena telah membungkam derajat kecil. Tapi, pada kenyataannya, anak buah raja, dengan turis, sebagai pengingat untuk memiliki taksi, dan keledai. Dia tidak hadir bersama yang lain. Sebagian besar Muslim (Saudi) tidak percaya bahwa situs ini dikutuk oleh Nabatheus yang menolak untuk mengembalikan visa turis kepada tuhan mereka di pulau itu dan dibuang seperti non-Muslim di Arab Saudi.

Share Post